Gaji Dokter Puskesmas: Berapa Besarannya dan Apa Saja Faktor yang Mempengaruhinya?


Gaji Dokter Puskesmas: Berapa Besarannya dan Apa Saja Faktor yang Mempengaruhinya?

Dokter puskesmas merupakan salah satu ujung tombak layanan kesehatan di Indonesia. Mereka bertugas memberikan layanan kesehatan dasar kepada masyarakat, mulai dari pengobatan, penyuluhan, hingga immunisasi.

Berapa gaji dokter puskesmas? Pertanyaan ini mungkin pernah Anda tanyakan. Gaji dokter puskesmas di Indonesia bervariasi, tergantung pada beberapa faktor.

Pada artikel ini, kita akan bahas lebih dalam tentang gaji dokter puskesmas di Indonesia. Kita akan ulas faktor-fakor yang memengaruhi gaji dokter puskesmas serta tunjangan dan hak yang mereka dapatkan.

gaji dokter puskesmas

Berikut 10 poin penting tentang gaji dokter puskesmas di Indonesia:

  • Bervariasi tergantung faktor
  • Dipengaruhi golongan/ruang
  • Tunjangan kinerja tambahan
  • Dipengaruhi masa kerja
  • Perbedaan gaji antar daerah
  • Tunjangan khusus dokter puskesmas
  • Termasuk tunjangan daerah terpencil
  • Tunjangan khusus dokter gigi
  • Termasuk insentif puskesmas
  • Potensi penghasilan tambahan

Selain gaji pokok dan tunjangan, dokter puskesmas juga berhak mendapatkan berbagai fasilitas, seperti rumah dinas, kendaraan dinas, dan kesempatan untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan lanjutan.

Bervariasi tergantung faktor

Gaji dokter puskesmas di Indonesia bervariasi tergantung pada beberapa faktor, antara lain:

  • Golongan/ruang:

    Gaji dokter puskesmas ditentukan berdasarkan golongan dan ruang jabatannya. Semakin tinggi golongan dan ruang jabatan, maka semakin tinggi pula gaji yang diterima.

  • Tunjangan kinerja:

    Dokter puskesmas juga mendapatkan tunjangan kinerja yang besarannya tergantung pada kinerja dan prestasi kerja.

  • Masa kerja:

    Gaji dokter puskesmas juga dipengaruhi oleh masa kerja. Semakin lama masa kerja, maka semakin tinggi pula gaji yang diterima.

  • Perbedaan gaji antar daerah:

    Gaji dokter puskesmas juga berbeda-beda antar daerah. Daerah dengan biaya hidup tinggi, seperti Jakarta, biasanya memiliki gaji dokter puskesmas yang lebih tinggi dibandingkan daerah dengan biaya hidup rendah.

Selain faktor-faktor tersebut, gaji dokter puskesmas juga dapat dipengaruhi oleh tunjangan khusus dokter puskesmas, tunjangan khusus dokter gigi, insentif puskesmas, dan potensi penghasilan tambahan dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan.

Dipengaruhi golongan/ruang

Gaji dokter puskesmas dipengaruhi oleh golongan dan ruang jabatannya. Golongan dan ruang jabatan dokter puskesmas ditetapkan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2015 tentang Gaji Pegawai Negeri Sipil.

Golongan dokter puskesmas berkisar dari golongan III/a hingga golongan IV/e. Semakin tinggi golongan dokter puskesmas, maka semakin tinggi pula gaji yang diterima.

Selain golongan, gaji dokter puskesmas juga dipengaruhi oleh ruang jabatan. Ruang jabatan dokter puskesmas berkisar dari ruang jabatan dokter umum hingga ruang jabatan dokter spesialis. Semakin tinggi ruang jabatan dokter puskesmas, maka semakin tinggi pula gaji yang diterima.

Berikut ini adalah tabel golongan dan ruang jabatan dokter puskesmas beserta gaji pokoknya per bulan:

| Golongan | Ruang Jabatan | Gaji Pokok |
|—|—|—|
| III/a | Dokter Umum | Rp. 2.966.500 – Rp. 3.724.700 |
| III/b | Dokter Gigi | Rp. 3.120.200 – Rp. 3.927.300 |
| III/c | Dokter Spesialis | Rp. 3.278.800 – Rp. 4.136.300 |
| III/d | Dokter Spesialis Gigi | Rp. 3.442.000 – Rp. 4.350.800 |
| IV/a | Dokter Spesialis Madya | Rp. 3.609.800 – Rp. 4.570.300 |
| IV/b | Dokter Spesialis Gigi Madya | Rp. 3.782.500 – Rp. 4.795.100 |
| IV/c | Dokter Spesialis Utama | Rp. 3.960.100 – Rp. 5.025.000 |
| IV/d | Dokter Spesialis Gigi Utama | Rp. 4.142.300 – Rp. 5.260.000 |
| IV/e | Dokter Spesialis Konsultan | Rp. 4.329.200 – Rp. 5.499.500 |

Sebagai tambahan, dokter puskesmas juga dapat memperoleh tunjangan tambahan, seperti tunjangan kinerja, tunjangan khusus dokter puskesmas, dan tunjangan khusus dokter gigi. Tunjangan-tunjangan ini dapat meningkatkan gaji dokter puskesmas secara signifikan.

Tunjangan kinerja tambahan

Tunjangan kinerja tambahan (TKT) adalah tunjangan yang diberikan kepada dokter puskesmas sebagai penghargaan atas kinerjanya.

Besaran TKT dokter puskesmas ditetapkan berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 27 Tahun 2021 tentang Pedoman Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2022.

TKT dokter puskesmas dihitung berdasarkan beberapa faktor, antara lain:

  • Beban kerja dokter puskesmas
  • Prestasi kerja dokter puskesmas
  • Kehadiran dokter puskesmas
  • Kedisiplinan dokter puskesmas
  • Tanggung jawab dokter puskesmas

Besaran TKT dokter puskesmas bervariasi tergantung pada daerah tempat dokter puskesmas bekerja. Namun, secara umum, TKT dokter puskesmas berkisar antara Rp. 1.000.000 hingga Rp. 5.000.000 per bulan.

TKT dokter puskesmas dapat menjadi tambahan penghasilan yang signifikan bagi dokter puskesmas. Oleh karena itu, dokter puskesmas harus berusaha untuk meningkatkan kinerjanya agar dapat memperoleh TKT yang lebih tinggi.

Selain TKT, dokter puskesmas juga dapat memperoleh tunjangan tambahan lainnya, seperti tunjangan khusus dokter puskesmas, tunjangan khusus dokter gigi, insentif puskesmas, dan potensi penghasilan tambahan dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan.

Dipengaruhi masa kerja

Gaji dokter puskesmas juga dipengaruhi oleh masa kerja. Semakin lama masa kerja dokter puskesmas, maka semakin tinggi pula gaji yang diterima.

Masa kerja dokter puskesmas dihitung mulai dari tanggal pertama diangkat menjadi dokter puskesmas hingga tanggal pensiun.

Dokter puskesmas yang memiliki masa kerja lebih lama biasanya memiliki golongan dan ruang jabatan yang lebih tinggi. Selain itu, dokter puskesmas yang memiliki masa kerja lebih lama juga biasanya memiliki pengalaman kerja yang lebih banyak dan kompetensi yang lebih baik.

Oleh karena itu, dokter puskesmas yang memiliki masa kerja lebih lama biasanya menerima gaji yang lebih tinggi dibandingkan dengan dokter puskesmas yang memiliki masa kerja lebih pendek.

Selain gaji pokok dan tunjangan, dokter puskesmas juga dapat memperoleh berbagai fasilitas, seperti rumah dinas, kendaraan dinas, dan kesempatan untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan lanjutan.

Perbedaan gaji antar daerah

Gaji dokter puskesmas juga berbeda-beda antar daerah. Daerah dengan biaya hidup tinggi, seperti Jakarta, biasanya memiliki gaji dokter puskesmas yang lebih tinggi dibandingkan daerah dengan biaya hidup rendah.

Perbedaan gaji dokter puskesmas antar daerah ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

  • Kebijakan pemerintah daerah: Pemerintah daerah memiliki kewenangan untuk menentukan besaran gaji dokter puskesmas di wilayahnya masing-masing.
  • Biaya hidup: Daerah dengan biaya hidup tinggi biasanya memiliki gaji dokter puskesmas yang lebih tinggi. Hal ini karena dokter puskesmas di daerah tersebut membutuhkan biaya hidup yang lebih tinggi.
  • Ketersediaan dokter puskesmas: Daerah yang kekurangan dokter puskesmas biasanya memiliki gaji dokter puskesmas yang lebih tinggi. Hal ini bertujuan untuk menarik dokter puskesmas untuk bekerja di daerah tersebut.

Berikut ini adalah tabel gaji dokter puskesmas di beberapa daerah di Indonesia:

| Daerah | Gaji Pokok Dokter Puskesmas |
|—|—|
| DKI Jakarta | Rp. 8.000.000 – Rp. 10.000.000 |
| Jawa Barat | Rp. 6.000.000 – Rp. 8.000.000 |
| Jawa Tengah | Rp. 5.000.000 – Rp. 7.000.000 |
| Jawa Timur | Rp. 4.500.000 – Rp. 6.500.000 |
| Sumatera Utara | Rp. 4.000.000 – Rp. 6.000.000 |

Sebagai tambahan, dokter puskesmas juga dapat memperoleh tunjangan tambahan, seperti tunjangan kinerja, tunjangan khusus dokter puskesmas, dan tunjangan khusus dokter gigi. Tunjangan-tunjangan ini dapat meningkatkan gaji dokter puskesmas secara signifikan.

Tunjangan khusus dokter puskesmas

Selain gaji pokok dan tunjangan kinerja, dokter puskesmas juga berhak mendapatkan tunjangan khusus dokter puskesmas.

  • Tunjangan khusus dokter puskesmas terpencil:

    Tunjangan ini diberikan kepada dokter puskesmas yang bertugas di daerah terpencil. Daerah terpencil adalah daerah yang sulit dijangkau dan memiliki sarana dan prasarana kesehatan yang terbatas.

  • Tunjangan khusus dokter puskesmas daerah perbatasan:

    Tunjangan ini diberikan kepada dokter puskesmas yang bertugas di daerah perbatasan. Daerah perbatasan adalah daerah yang berbatasan langsung dengan negara lain.

  • Tunjangan khusus dokter puskesmas daerah kepulauan:

    Tunjangan ini diberikan kepada dokter puskesmas yang bertugas di daerah kepulauan. Daerah kepulauan adalah daerah yang terdiri dari beberapa pulau.

  • Tunjangan khusus dokter puskesmas daerah rawan bencana:

    Tunjangan ini diberikan kepada dokter puskesmas yang bertugas di daerah rawan bencana. Daerah rawan bencana adalah daerah yang sering terjadi bencana alam, seperti gempa bumi, tsunami, dan banjir.

Besaran tunjangan khusus dokter puskesmas bervariasi tergantung pada daerah tempat dokter puskesmas bekerja. Namun, secara umum, tunjangan khusus dokter puskesmas berkisar antara Rp. 1.000.000 hingga Rp. 5.000.000 per bulan.

Termasuk tunjangan daerah terpencil

Tunjangan khusus dokter puskesmas terpencil adalah tunjangan yang diberikan kepada dokter puskesmas yang bertugas di daerah terpencil. Daerah terpencil adalah daerah yang sulit dijangkau dan memiliki sarana dan prasarana kesehatan yang terbatas.

Dokter puskesmas yang bertugas di daerah terpencil biasanya menghadapi berbagai tantangan, seperti:

  • Akses transportasi yang sulit
  • Sarana dan prasarana kesehatan yang terbatas
  • Kekurangan tenaga kesehatan
  • Keamanan yang kurang terjamin
  • Keterbatasan akses informasi dan komunikasi

Tunjangan khusus dokter puskesmas terpencil diberikan sebagai bentuk penghargaan atas pengabdian dokter puskesmas di daerah terpencil. Tunjangan ini juga bertujuan untuk menarik dokter puskesmas untuk bekerja di daerah terpencil.

Besaran tunjangan khusus dokter puskesmas terpencil bervariasi tergantung pada daerah tempat dokter puskesmas bekerja. Namun, secara umum, tunjangan khusus dokter puskesmas terpencil berkisar antara Rp. 1.000.000 hingga Rp. 5.000.000 per bulan.

Selain tunjangan khusus dokter puskesmas terpencil, dokter puskesmas juga dapat memperoleh tunjangan tambahan lainnya, seperti tunjangan kinerja, tunjangan khusus dokter gigi, insentif puskesmas, dan potensi penghasilan tambahan dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan.

Tunjangan khusus dokter gigi

Tunjangan khusus dokter gigi adalah tunjangan yang diberikan kepada dokter gigi yang bekerja di puskesmas. Tunjangan ini diberikan sebagai bentuk penghargaan atas jasa dokter gigi dalam memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut kepada masyarakat.

Besaran tunjangan khusus dokter gigi bervariasi tergantung pada daerah tempat dokter gigi bekerja. Namun, secara umum, tunjangan khusus dokter gigi berkisar antara Rp. 1.000.000 hingga Rp. 3.000.000 per bulan.

Selain tunjangan khusus dokter gigi, dokter gigi yang bekerja di puskesmas juga berhak mendapatkan tunjangan-tunjangan lainnya, seperti tunjangan kinerja, tunjangan khusus dokter puskesmas, insentif puskesmas, dan potensi penghasilan tambahan dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan.

Berikut ini adalah beberapa keuntungan menjadi dokter gigi di puskesmas:

  • Mendapatkan gaji dan tunjangan yang kompetitif
  • Bekerja di lingkungan yang mendukung dan kooperatif
  • Memiliki kesempatan untuk memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut kepada masyarakat yang membutuhkan
  • Berkesempatan untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan berkelanjutan
  • Memiliki kesempatan untuk berkontribusi dalam pengembangan pelayanan kesehatan gigi dan mulut di Indonesia

Jika Anda seorang dokter gigi yang tertarik untuk bekerja di puskesmas, Anda dapat menghubungi dinas kesehatan setempat untuk informasi lebih lanjut.

Termasuk insentif puskesmas

Insentif puskesmas adalah tunjangan yang diberikan kepada dokter puskesmas dan tenaga kesehatan lainnya yang bekerja di puskesmas. Insentif ini diberikan sebagai bentuk penghargaan atas kinerja dan prestasi dokter puskesmas dan tenaga kesehatan lainnya dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

Besaran insentif puskesmas bervariasi tergantung pada daerah tempat puskesmas berada dan kinerja puskesmas tersebut. Namun, secara umum, insentif puskesmas berkisar antara Rp. 1.000.000 hingga Rp. 5.000.000 per bulan.

Untuk mendapatkan insentif puskesmas, dokter puskesmas dan tenaga kesehatan lainnya harus memenuhi beberapa persyaratan, antara lain:

  • Memiliki kinerja yang baik
  • Memiliki prestasi kerja yang baik
  • Menduduki jabatan tertentu di puskesmas
  • Memiliki masa kerja tertentu di puskesmas

Insentif puskesmas dapat menjadi tambahan penghasilan yang signifikan bagi dokter puskesmas dan tenaga kesehatan lainnya. Oleh karena itu, dokter puskesmas dan tenaga kesehatan lainnya harus berusaha untuk meningkatkan kinerja dan prestasi kerja mereka agar dapat memperoleh insentif puskesmas yang lebih tinggi.

Selain insentif puskesmas, dokter puskesmas dan tenaga kesehatan lainnya juga dapat memperoleh tunjangan-tunjangan lainnya, seperti tunjangan kinerja, tunjangan khusus dokter puskesmas, tunjangan khusus dokter gigi, dan potensi penghasilan tambahan dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan.

Potensi penghasilan tambahan

Selain gaji pokok, tunjangan, dan insentif, dokter puskesmas juga berpotensi untuk mendapatkan penghasilan tambahan dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan.

Dokter puskesmas dapat membuka praktik swasta di rumah atau di klinik milik sendiri. Dokter puskesmas juga dapat bekerja sama dengan perusahaan untuk memberikan layanan kesehatan kepada karyawan perusahaan tersebut.

Besaran penghasilan tambahan yang dapat diperoleh dokter puskesmas dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan bervariasi tergantung pada jumlah pasien yang ditangani, jenis layanan kesehatan yang diberikan, dan lokasi praktik.

Namun, secara umum, dokter puskesmas dapat memperoleh penghasilan tambahan yang cukup signifikan dari praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan.

Berikut ini adalah beberapa keuntungan membuka praktik swasta atau bekerja sama dengan perusahaan bagi dokter puskesmas:

  • Dapat menambah penghasilan
  • Dapat mengatur sendiri jadwal praktik
  • Dapat memilih sendiri pasien yang ingin ditangani
  • Dapat memberikan layanan kesehatan yang lebih personal kepada pasien

Namun, membuka praktik swasta atau bekerja sama dengan perusahaan juga memiliki beberapa risiko, antara lain:

  • Dokter puskesmas harus menyediakan sendiri tempat praktik dan peralatan medis
  • Dokter puskesmas harus mengurus sendiri administrasi praktik
  • Dokter puskesmas harus menanggung sendiri risiko keuangan praktik

FAQ

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang gaji dokter puskesmas:

Question 1: Berapa gaji pokok dokter puskesmas?
Answer 1: Gaji pokok dokter puskesmas bervariasi tergantung pada golongan/ruang jabatannya. Dokter puskesmas golongan III/a memiliki gaji pokok sekitar Rp. 2.966.500 – Rp. 3.724.700 per bulan, sedangkan dokter puskesmas golongan IV/e memiliki gaji pokok sekitar Rp. 4.329.200 – Rp. 5.499.500 per bulan.

Question 2: Apakah dokter puskesmas mendapatkan tunjangan?
Answer 2: Ya, dokter puskesmas mendapatkan berbagai tunjangan, seperti tunjangan kinerja, tunjangan khusus dokter puskesmas, dan tunjangan khusus dokter gigi.

Question 3: Berapa besaran tunjangan kinerja dokter puskesmas?
Answer 3: Besaran tunjangan kinerja dokter puskesmas bervariasi tergantung pada daerah tempat dokter puskesmas bekerja. Namun, secara umum, tunjangan kinerja dokter puskesmas berkisar antara Rp. 1.000.000 hingga Rp. 5.000.000 per bulan.

Question 4: Apa saja jenis tunjangan khusus dokter puskesmas?
Answer 4: Jenis tunjangan khusus dokter puskesmas meliputi tunjangan khusus dokter puskesmas terpencil, tunjangan khusus dokter puskesmas daerah perbatasan, tunjangan khusus dokter puskesmas daerah kepulauan, dan tunjangan khusus dokter puskesmas daerah rawan bencana.

Question 5: Apakah dokter puskesmas bisa mendapatkan insentif?
Answer 5: Ya, dokter puskesmas bisa mendapatkan insentif puskesmas. Insentif puskesmas diberikan sebagai penghargaan atas kinerja dan prestasi dokter puskesmas dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

Question 6: Apakah dokter puskesmas bisa membuka praktik swasta?
Answer 6: Ya, dokter puskesmas bisa membuka praktik swasta. Dokter puskesmas dapat membuka praktik swasta di rumah atau di klinik milik sendiri. Dokter puskesmas juga dapat bekerja sama dengan perusahaan untuk memberikan layanan kesehatan kepada karyawan perusahaan tersebut.

Question 7: Berapa potensi penghasilan tambahan dokter puskesmas dari praktik swasta?
Answer 7: Potensi penghasilan tambahan dokter puskesmas dari praktik swasta bervariasi tergantung pada jumlah pasien yang ditangani, jenis layanan kesehatan yang diberikan, dan lokasi praktik. Namun, secara umum, dokter puskesmas dapat memperoleh penghasilan tambahan yang cukup signifikan dari praktik swasta.

Demikian beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang gaji dokter puskesmas. Semoga informasi ini bermanfaat.

Selain informasi tentang gaji dokter puskesmas, berikut ini adalah beberapa tips untuk menjadi dokter puskesmas yang sukses:

Tips

Berikut ini adalah beberapa tips untuk mendapatkan gaji dokter puskesmas yang tinggi:

Tip 1: Tingkatkan golongan/ruang jabatan
Gaji dokter puskesmas ditentukan berdasarkan golongan/ruang jabatannya. Semakin tinggi golongan/ruang jabatan dokter puskesmas, maka semakin tinggi pula gaji yang diterima. Oleh karena itu, dokter puskesmas harus berusaha untuk meningkatkan golongan/ruang jabatannya dengan cara mengikuti pendidikan dan pelatihan berkelanjutan, serta menunjukkan kinerja yang baik.

Tip 2: Dapatkan tunjangan tambahan
Dokter puskesmas dapat memperoleh berbagai tunjangan tambahan, seperti tunjangan kinerja, tunjangan khusus dokter puskesmas, dan tunjangan khusus dokter gigi. Untuk mendapatkan tunjangan tambahan ini, dokter puskesmas harus memenuhi persyaratan yang ditentukan, seperti memiliki kinerja yang baik, memiliki prestasi kerja yang baik, dan menduduki jabatan tertentu di puskesmas.

Tip 3: Raih insentif puskesmas
Dokter puskesmas dapat memperoleh insentif puskesmas sebagai penghargaan atas kinerja dan prestasi dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Untuk mendapatkan insentif puskesmas, dokter puskesmas harus memenuhi persyaratan yang ditentukan, seperti memiliki kinerja yang baik, memiliki prestasi kerja yang baik, dan menduduki jabatan tertentu di puskesmas.

Tip 4: Buka praktik swasta atau kerja sama dengan perusahaan
Dokter puskesmas dapat membuka praktik swasta di rumah atau di klinik milik sendiri. Dokter puskesmas juga dapat bekerja sama dengan perusahaan untuk memberikan layanan kesehatan kepada karyawan perusahaan tersebut. Dengan membuka praktik swasta atau bekerja sama dengan perusahaan, dokter puskesmas dapat memperoleh penghasilan tambahan yang cukup signifikan.

Demikian beberapa tips untuk mendapatkan gaji dokter puskesmas yang tinggi. Semoga informasi ini bermanfaat.

Selain gaji yang tinggi, dokter puskesmas juga berkesempatan untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dan berkontribusi dalam pembangunan kesehatan di Indonesia. Oleh karena itu, menjadi dokter puskesmas merupakan pilihan karier yang mulia dan bermanfaat.

Conclusion

Gaji dokter puskesmas bervariasi tergantung pada beberapa faktor, seperti golongan/ruang jabatan, tunjangan kinerja, masa kerja, perbedaan gaji antar daerah, tunjangan khusus dokter puskesmas, tunjangan khusus dokter gigi, insentif puskesmas, dan potensi penghasilan tambahan.

Dokter puskesmas dapat meningkatkan gaji mereka dengan cara meningkatkan golongan/ruang jabatan, mendapatkan tunjangan tambahan, meraih insentif puskesmas, dan membuka praktik swasta atau bekerja sama dengan perusahaan.

Selain gaji yang tinggi, dokter puskesmas juga berkesempatan untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dan berkontribusi dalam pembangunan kesehatan di Indonesia. Oleh karena itu, menjadi dokter puskesmas merupakan pilihan karier yang mulia dan bermanfaat.

Demikian informasi tentang gaji dokter puskesmas. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda yang tertarik untuk menjadi dokter puskesmas.

Images References :

Check Also

karir mahfud md

Karier Mahfud MD: Dari Aktivis hingga Menteri

Mahfud MD merupakan salah satu tokoh hukum dan politik Indonesia yang paling dikenal. Ia pernah …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *