Berapa Gaji Pelayaran?


Berapa Gaji Pelayaran?

Gaji pelayaran dapat bervariasi tergantung pada beberapa faktor, seperti jenis kapal, ukuran kapal, rute pelayaran, dan perusahaan pelayaran. Namun, secara umum, gaji pelayaran cukup tinggi dibandingkan dengan gaji pekerja lainnya.

Pada umumnya, gaji pokok pelaut Indonesia berkisar antara Rp 4 juta hingga Rp 12 juta per bulan. Namun, gaji tersebut dapat lebih tinggi jika pelaut tersebut memiliki pengalaman kerja yang lebih lama, memiliki keahlian khusus, atau bekerja di kapal yang lebih besar.

Selain gaji pokok, pelaut juga biasanya mendapatkan tunjangan lain, seperti tunjangan makan, tunjangan transportasi, tunjangan asuransi, dan tunjangan kesehatan. Tunjangan-tunjangan tersebut dapat menambah penghasilan pelaut hingga 50% dari gaji pokok.

berapa gaji pelayaran

Gaji pelayaran tergantung beberapa faktor.

  • Jenis kapal
  • Ukuran kapal
  • Rute pelayaran
  • Perusahaan pelayaran
  • Pengalaman kerja
  • Keahlian khusus
  • Ukuran kapal
  • Tunjangan pelaut
  • Bonus pelaut

Gaji pokok pelaut Indonesia berkisar antara Rp 4 juta hingga Rp 12 juta per bulan.

Jenis kapal

Jenis kapal juga mempengaruhi gaji pelayaran. Secara umum, gaji pelayaran untuk kapal yang lebih besar lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk kapal yang lebih kecil. Hal ini karena kapal yang lebih besar biasanya membutuhkan lebih banyak awak kapal dan memiliki tanggung jawab yang lebih besar.

Berikut adalah beberapa jenis kapal yang memiliki gaji pelayaran tinggi:

  • Kapal tanker minyak
  • Kapal tanker gas
  • Kapal kontainer
  • Kapal pesiar
  • Kapal kargo curah

Gaji pelayaran untuk kapal-kapal tersebut dapat mencapai lebih dari Rp 15 juta per bulan. Namun, perlu dicatat bahwa gaji tersebut juga tergantung pada faktor-faktor lain, seperti pengalaman kerja, keahlian khusus, dan perusahaan pelayaran.

Selain jenis kapal, ukuran kapal juga mempengaruhi gaji pelayaran. Semakin besar ukuran kapal, semakin tinggi gaji pelayarannya. Hal ini karena kapal yang lebih besar membutuhkan lebih banyak awak kapal dan memiliki tanggung jawab yang lebih besar.

Ukuran kapal

Ukuran kapal juga mempengaruhi gaji pelayaran. Semakin besar ukuran kapal, semakin tinggi gaji pelayarannya. Hal ini karena kapal yang lebih besar membutuhkan lebih banyak awak kapal dan memiliki tanggung jawab yang lebih besar.

  • Kapal kecil (kurang dari 500 GT)

    Gaji pelayaran untuk kapal kecil biasanya berkisar antara Rp 4 juta hingga Rp 6 juta per bulan.

  • Kapal sedang (500 GT hingga 10.000 GT)

    Gaji pelayaran untuk kapal sedang biasanya berkisar antara Rp 6 juta hingga Rp 8 juta per bulan.

  • Kapal besar (lebih dari 10.000 GT)

    Gaji pelayaran untuk kapal besar biasanya berkisar antara Rp 8 juta hingga Rp 12 juta per bulan.

  • Kapal pesiar

    Gaji pelayaran untuk kapal pesiar biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk jenis kapal lainnya. Hal ini karena kapal pesiar memiliki fasilitas yang lebih lengkap dan membutuhkan lebih banyak awak kapal.

Selain ukuran kapal, jenis kapal juga mempengaruhi gaji pelayaran. Kapal tanker minyak, kapal tanker gas, kapal kontainer, dan kapal pesiar biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada jenis kapal lainnya.

Rute pelayaran

Rute pelayaran juga mempengaruhi gaji pelayaran. Rute pelayaran yang lebih jauh dan lebih berbahaya biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi.

  • Pelayaran domestik

    Gaji pelayaran untuk pelayaran domestik biasanya lebih rendah daripada gaji pelayaran untuk pelayaran internasional. Hal ini karena pelayaran domestik lebih pendek dan kurang berbahaya.

  • Pelayaran internasional

    Gaji pelayaran untuk pelayaran internasional biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk pelayaran domestik. Hal ini karena pelayaran internasional lebih jauh dan lebih berbahaya.

  • Pelayaran lintas samudra

    Gaji pelayaran untuk pelayaran lintas samudra biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk pelayaran internasional lainnya. Hal ini karena pelayaran lintas samudra lebih jauh dan lebih berbahaya.

  • Pelayaran ke daerah konflik

    Gaji pelayaran untuk pelayaran ke daerah konflik biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk pelayaran ke daerah lainnya. Hal ini karena pelayaran ke daerah konflik lebih berbahaya.

Selain rute pelayaran, jenis kapal dan ukuran kapal juga mempengaruhi gaji pelayaran. Kapal tanker minyak, kapal tanker gas, kapal kontainer, dan kapal pesiar biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada jenis kapal lainnya. Kapal yang lebih besar juga biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada kapal yang lebih kecil.

Perusahaan pelayaran

Perusahaan pelayaran juga mempengaruhi gaji pelayaran. Perusahaan pelayaran yang lebih besar dan lebih ternama biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada perusahaan pelayaran yang lebih kecil dan kurang ternama.

  • Perusahaan pelayaran nasional

    Gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran nasional biasanya lebih rendah daripada gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran internasional. Hal ini karena perusahaan pelayaran nasional biasanya beroperasi di rute pelayaran yang lebih pendek dan kurang berbahaya.

  • Perusahaan pelayaran internasional

    Gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran internasional biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran nasional. Hal ini karena perusahaan pelayaran internasional biasanya beroperasi di rute pelayaran yang lebih jauh dan lebih berbahaya.

  • Perusahaan pelayaran ternama

    Gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran ternama biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran yang kurang ternama. Hal ini karena perusahaan pelayaran ternama biasanya memiliki reputasi yang baik dan menawarkan gaji yang lebih tinggi kepada karyawannya.

  • Perusahaan pelayaran yang menawarkan tunjangan lebih

    Gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran yang menawarkan tunjangan lebih biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk perusahaan pelayaran yang menawarkan tunjangan lebih sedikit. Tunjangan yang ditawarkan oleh perusahaan pelayaran dapat berupa tunjangan makan, tunjangan transportasi, tunjangan asuransi, dan tunjangan kesehatan.

Selain perusahaan pelayaran, jenis kapal, ukuran kapal, dan rute pelayaran juga mempengaruhi gaji pelayaran. Kapal tanker minyak, kapal tanker gas, kapal kontainer, dan kapal pesiar biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada jenis kapal lainnya. Kapal yang lebih besar juga biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada kapal yang lebih kecil. Rute pelayaran yang lebih jauh dan lebih berbahaya juga biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi.

Pengalaman kerja

Pengalaman kerja juga mempengaruhi gaji pelayaran. Semakin lama pengalaman kerja seorang pelaut, semakin tinggi gaji pelayarannya. Hal ini karena pelaut yang berpengalaman memiliki keterampilan dan pengetahuan yang lebih baik dalam mengoperasikan kapal dan menangani situasi darurat.

Berikut adalah beberapa contoh gaji pelayaran berdasarkan pengalaman kerja:

  • Pelaut dengan pengalaman kerja kurang dari 1 tahun

    Gaji pelayaran untuk pelaut dengan pengalaman kerja kurang dari 1 tahun biasanya berkisar antara Rp 4 juta hingga Rp 6 juta per bulan.

  • Pelaut dengan pengalaman kerja 1 hingga 3 tahun

    Gaji pelayaran untuk pelaut dengan pengalaman kerja 1 hingga 3 tahun biasanya berkisar antara Rp 6 juta hingga Rp 8 juta per bulan.

  • Pelaut dengan pengalaman kerja 3 hingga 5 tahun

    Gaji pelayaran untuk pelaut dengan pengalaman kerja 3 hingga 5 tahun biasanya berkisar antara Rp 8 juta hingga Rp 10 juta per bulan.

  • Pelaut dengan pengalaman kerja lebih dari 5 tahun

    Gaji pelayaran untuk pelaut dengan pengalaman kerja lebih dari 5 tahun biasanya berkisar antara Rp 10 juta hingga Rp 12 juta per bulan.

Selain pengalaman kerja, jenis kapal, ukuran kapal, rute pelayaran, dan perusahaan pelayaran juga mempengaruhi gaji pelayaran. Kapal tanker minyak, kapal tanker gas, kapal kontainer, dan kapal pesiar biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada jenis kapal lainnya. Kapal yang lebih besar juga biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada kapal yang lebih kecil. Rute pelayaran yang lebih jauh dan lebih berbahaya juga biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi. Perusahaan pelayaran yang lebih besar dan lebih ternama biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada perusahaan pelayaran yang lebih kecil dan kurang ternama.

Keahlian khusus

Keahlian khusus juga mempengaruhi gaji pelayaran. Pelaut yang memiliki keahlian khusus biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada pelaut yang tidak memiliki keahlian khusus. Keahlian khusus yang dimaksud dapat berupa:

  • Keahlian dalam mengoperasikan kapal tertentu

    Pelaut yang memiliki keahlian dalam mengoperasikan kapal tertentu, seperti kapal tanker minyak, kapal tanker gas, atau kapal kontainer, biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi.

  • Keahlian dalam penanganan kargo berbahaya

    Pelaut yang memiliki keahlian dalam penanganan kargo berbahaya, seperti bahan kimia atau minyak, biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi.

  • Keahlian dalam pemeliharaan dan perawatan kapal

    Pelaut yang memiliki keahlian dalam pemeliharaan dan perawatan kapal, seperti mesin kapal atau sistem navigasi, biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi.

  • Keahlian dalam komunikasi dan bahasa asing

    Pelaut yang memiliki keahlian dalam komunikasi dan bahasa asing, terutama bahasa Inggris, biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi.

Selain keahlian khusus, pengalaman kerja, jenis kapal, ukuran kapal, rute pelayaran, dan perusahaan pelayaran juga mempengaruhi gaji pelayaran. Kapal tanker minyak, kapal tanker gas, kapal kontainer, dan kapal pesiar biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada jenis kapal lainnya. Kapal yang lebih besar juga biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada kapal yang lebih kecil. Rute pelayaran yang lebih jauh dan lebih berbahaya juga biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi. Sementara perusahaan pelayaran yang lebih besar dan lebih terkenal biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada perusahaan pelayaran yang lebih kecil dan kurang terkenal.

Ukuran kapal

Ukuran kapal juga mempengaruhi gaji pelayaran. Semakin besar ukuran kapal, semakin tinggi gaji pelayarannya. Hal ini karena kapal yang lebih besar membutuhkan lebih banyak awak kapal dan memiliki tanggung jawab yang lebih besar.

  • Kapal kecil (kurang dari 500 GT)

    Gaji pelayaran untuk kapal kecil biasanya berkisar antara Rp 4 juta hingga Rp 6 juta per bulan.

  • Kapal sedang (500 GT hingga 10.000 GT)

    Gaji pelayaran untuk kapal sedang biasanya berkisar antara Rp 6 juta hingga Rp 8 juta per bulan.

  • Kapal besar (lebih dari 10.000 GT)

    Gaji pelayaran untuk kapal besar biasanya berkisar antara Rp 8 juta hingga Rp 12 juta per bulan.

  • Kapal pesiar

    Gaji pelayaran untuk kapal pesiar biasanya lebih tinggi daripada gaji pelayaran untuk jenis kapal lainnya. Hal ini karena kapal pesiar memiliki fasilitas yang lebih lengkap dan membutuhkan lebih banyak awak kapal.

Selain ukuran kapal, jenis kapal juga mempengaruhi gaji pelayaran. Kapal tanker minyak, kapal tanker gas, kapal kontainer, dan kapal pesiar biasanya memiliki gaji pelayaran yang lebih tinggi daripada jenis kapal lainnya.

Tunjangan pelaut

Selain gaji pokok, pelaut juga biasanya mendapatkan tunjangan lain, seperti:

  • Tunjangan makan

    Tunjangan makan diberikan untuk menutupi biaya makan pelaut selama berlayar. Besaran tunjangan makan tergantung pada perusahaan pelayaran dan jenis kapal.

  • Tunjangan transportasi

    Tunjangan transportasi diberikan untuk menutupi biaya transportasi pelaut dari dan ke pelabuhan. Besaran tunjangan transportasi tergantung pada perusahaan pelayaran dan jarak tempuh.

  • Tunjangan asuransi

    Tunjangan asuransi diberikan untuk menutupi biaya asuransi pelaut selama berlayar. Besaran tunjangan asuransi tergantung pada perusahaan pelayaran dan jenis asuransi.

  • Tunjangan kesehatan

    Tunjangan kesehatan diberikan untuk menutupi biaya kesehatan pelaut selama berlayar. Besaran tunjangan kesehatan tergantung pada perusahaan pelayaran dan jenis layanan kesehatan.

Tunjangan-tunjangan tersebut dapat menambah penghasilan pelaut hingga 50% dari gaji pokok. Namun, perlu dicatat bahwa tunjangan yang diberikan oleh perusahaan pelayaran dapat berbeda-beda.

Bonus pelaut

Selain gaji pokok dan tunjangan tetap lainnnya untuk pelaut yang bekerja di kapal pelayaran nasional dan internasional juga mendapatkan bonus pelaut di atas gaji pokok dan tunjangan tetap mereka yang dibeberikan jika semua proses berjalan sesuai standar dan selamat sampai tujuan pelabuhan akhir yang dituju di luar negeri ataupun domestiik pelayaran dalam negeri Indonesia.

Jumlah bonus yang akan didapatkan besarannya tergantung dari jenis pelayaran yang dilakukan apakah pelayaran dalam negeri Indonesia atau pelayaran ke luar negeri serta seberapa jauh rute pelayaran yang ditempuh oleh kapal.

Dalam pelayaran dalam negeri Indonesia contohnya jika rute tujuan adalah dari pelabuhan Tanjung Priok Jakarta tujuan pelabuhan Tanjung Perak Surabaya bonus yang akan didapatkan sekitar Rp dua juta sampai Rp tiga juta rupiah.

Sedangkan untuk pelayaran ke luar negeri atau mancanegara seperti ke Singapura besar bonusnya tergantung dari jauh atau dekatnya pelabuhan tujuan di Singapura apakah di Singapura Barat atau Singapura Timur dengan bonus yang diberikan sekitar Rp dua juta sampai Rp empat juta rupiah.

Bonus juga diberikan selain kepada pelaut tetap juga diberikan kepada semua ABKP yang menjalankan tugas operasi kapal pelayaran untuk rute tujuan manapun dan bonus akan dibayarkan sekali dalam sebulan pada akhir bulan sesuai dengan ketentuan dan aturan perusahaan pelayaran nasional dan internasional terkait.

FAQ

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering ditanyakan tentang gaji pelaut:

Pertanyaan 1: Berapa gaji pokok pelaut Indonesia?
Jawaban: Gaji pokok pelaut Indonesia berkisar antara Rp 4 juta hingga Rp 12 juta per bulan, tergantung pada jenis kapal, ukuran kapal, rute pelayaran, dan perusahaan pelayaran.

Pertanyaan 2: Apa saja tunjangan yang diterima pelaut?
Jawaban: Tunjangan yang diterima pelaut meliputi tunjangan makan, tunjangan transportasi, tunjangan asuransi, dan tunjangan kesehatan.

Pertanyaan 3: Apakah pelaut mendapatkan bonus?
Jawaban: Ya, pelaut mendapatkan bonus jika semua proses berjalan sesuai standar dan selamat sampai tujuan pelabuhan akhir. Bonus yang diterima pelaut tergantung pada jenis pelayaran dan rute pelayaran.

Pertanyaan 4: Apa saja faktor yang mempengaruhi gaji pelaut?
Jawaban: Faktor-faktor yang mempengaruhi gaji pelaut meliputi jenis kapal, ukuran kapal, rute pelayaran, perusahaan pelayaran, pengalaman kerja, keahlian khusus, dan tunjangan pelaut.

Pertanyaan 5: Berapa gaji pelaut untuk kapal tanker minyak?
Jawaban: Gaji pelaut untuk kapal tanker minyak biasanya lebih tinggi daripada gaji pelaut untuk jenis kapal lainnya. Hal ini karena kapal tanker minyak memiliki risiko yang lebih tinggi.

Pertanyaan 6: Berapa gaji pelaut untuk kapal pesiar?
Jawaban: Gaji pelaut untuk kapal pesiar biasanya lebih tinggi daripada gaji pelaut untuk jenis kapal lainnya. Hal ini karena kapal pesiar memiliki fasilitas yang lebih lengkap dan membutuhkan lebih banyak awak kapal.

Pertanyaan 7: Bagaimana cara menjadi pelaut?
Jawaban: Untuk menjadi pelaut, kamu harus memenuhi beberapa persyaratan, seperti memiliki pendidikan minimal SMA, memiliki sertifikat pelaut, dan memiliki pengalaman kerja di bidang pelayaran.

Demikianlah beberapa pertanyaan yang sering ditanyakan tentang gaji pelaut. Jika kamu tertarik untuk menjadi pelaut, kamu harus mempersiapkan diri dengan baik dan memenuhi semua persyaratan yang diperlukan.

Tips

Beberapa tips untuk menjadi pelaut:

  1. ْمiliki Pendidikan Minimal D3
    Siapkan diri dengan pendidikan minimal D3 di bidang terkait seperti navigasi, transportasi laut, atau manajemen pelayaran. Ini akan membantu Anda memenuhi persyaratan dasar untuk menjadi pelaut.
  2. Memiliki Sertifikat Pelaut
    Dapatkan sertifikat pelaut dari sekolah laut atau akademi maritim. Sertifikat ini penting karena merupakan bukti bahwa Anda memiliki keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk menjadi pelaut.
  3. Memiliki Pengalaman Kerja
    Cari pengalaman kerja di bidang pelayaran. Ini dapat berupa bekerja di perusahaan pelayaran, atau bekerja di kapal pesiar. Pengalaman kerja akan membuat Anda lebih siap untuk menjadi pelaut.
  4. Menjaga Kesehatan yang baik
    Pastikan Anda memiliki kesehatan yang baik dan memenuhi standar kesehatan pelaut. Ini termasuk penglihatan yang baik, tidak memiliki penyakit kronis, dan tidak memiliki cacat fisik.

Persiapkan diri Anda dengan baik dan patuhi persyaratan yang diberikan. Dengan mengikuti tips-tips di atas, Anda akan selangkah lebih maju untuk menjadi pelaut.

Kesimpulan

Gaji pelaut Indonesia berkisar antara Rp 4 juta hingga Rp 12 juta per bulan, tergantung pada beberapa faktor, seperti jenis kapal, ukuran kapal, rute pelayaran, dan perusahaan pelayaran. Selain gaji pokok, pelaut juga mendapatkan tunjangan lain, seperti tunjangan makan, tunjangan transportasi, tunjangan asuransi, dan tunjangan kesehatan. Tunjangan-tunjangan tersebut dapat menambah penghasilan pelaut hingga 50% dari gaji pokok.

Untuk menjadi pelaut, seseorang harus memenuhi beberapa persyaratan, seperti memiliki pendidikan minimal SMA, memiliki sertifikat pelaut, dan memiliki pengalaman kerja di bidang pelayaran.

Jika Anda tertarik untuk menjadi pelaut, persiapkan diri Anda dengan baik dan patuhi persyaratan yang diberikan. Dengan begitu, Anda akan mendapatkan gaji yang tinggi dan tunjangan yang lengkap sebagai pelaut.

Images References :

Check Also

karir mahfud md

Karier Mahfud MD: Dari Aktivis hingga Menteri

Mahfud MD merupakan salah satu tokoh hukum dan politik Indonesia yang paling dikenal. Ia pernah …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *